Media Korea Utara diam tentang keberadaan Presiden Kim Jong Un

BERITATANAHAIR.COM

Spekulasi internasional tumbuh mengenai kesehatan Kim setelah laporan media mengklaim dia menjalani operasi dan sakit parah.

Media pemerintah Korea Utara pada hari Rabu tidak menyebutkan penampilan baru oleh pemimpin Kim Jong Un, di tengah berlanjutnya spekulasi internasional mengenai kesehatannya menyusul laporan bahwa ia menjalani operasi.

Pejabat di Korea Selatan dan Cina dan sumber yang akrab dengan intelijen AS telah meragukan laporan media yang mengklaim Kim sakit parah setelah prosedur kardiovaskular, sementara Gedung Putih mengatakan pihaknya memantau dengan cermat masalah ini.

Presiden AS Donald Trump, yang mengadakan KTT yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan Kim pada 2018 dan 2019 dalam upaya membujuknya untuk melepaskan senjata nuklirnya, mengatakan Korea Selatan dan laporan AS belum dikonfirmasi dan ia tidak menaruh kepercayaan banyak pada mereka.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un memandu bor sub-unit mortir Tentara Korea Utara dalam gambar ini yang dirilis oleh Kantor Berita Pusat Korea Utara pada 10 April 2020 [KCNA / via Reuters]

“Saya hanya berharap dia baik-baik saja,” Trump mengatakan pada konferensi pers Gedung Putih pada hari Selasa. “Aku memiliki hubungan yang sangat baik dengan Kim Jong Un. Dan aku ingin melihatnya bekerja dengan baik. Kita akan melihat bagaimana dia melakukannya. Kita tidak tahu apakah laporannya benar.”

Spekulasi tentang kesehatan Kim pertama kali muncul karena ketidakhadirannya pada peringatan ulang tahun ayah pendiri Korea Utara dan kakek Kim, Kim Il Sung, pada 15 April.

Tetapi kantor kepresidenan Korea Selatan mengatakan Kim tampaknya menangani urusan negara seperti biasa dan tidak memiliki informasi tentang rumor mengenai kesehatannya. Banyak sekarang akan mengawasi dengan cermat tanda-tanda masalah di Korea Utara dan apakah itu akan membahas laporan – sesuatu yang belum dilakukan.

Memetik mulberry, bukan Kim
Pada hari Rabu, berita utama utama dari Kantor Berita Pusat Korea (KCNA) resmi termasuk potongan-potongan peralatan olahraga, pemetik mulberry dan pertemuan di Bangladesh untuk mempelajari “juche” Korea Utara atau ideologi kemandirian. Surat kabar resmi Rodong Sinmun memuat artikel tentang ekonomi mandiri dan langkah-langkah anti-coronavirus.

Tidak disebutkan tentang keberadaan Kim

Daily NK, sebuah situs web yang berbasis di Seoul, melaporkan pada Senin malam bahwa Kim, yang diyakini berusia sekitar 36 tahun, dirawat di rumah sakit pada 12 April, beberapa jam sebelum prosedur kardiovaskular.

Dikatakan kesehatannya telah memburuk sejak Agustus karena merokok berat, obesitas dan terlalu banyak bekerja.

Mengutip satu sumber Korea Utara yang tidak disebutkan namanya, Kim mengatakan sekarang menerima perawatan di sebuah vila di resor Gunung Myohyang di utara ibukota Pyongyang.

Pada hari Selasa, penyiar media CNN melaporkan seorang pejabat AS yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa Washington sedang “memantau intelijen” bahwa Kim berada dalam “bahaya besar” setelah operasi.

Namun, dua pejabat pemerintah Korea Selatan menolak klaim CNN. China, satu-satunya sekutu utama Korea Utara, juga menolak laporan itu.

Kepresidenan Korea Selatan Blue House mengatakan Kim diyakini akan tinggal di lokasi yang tidak ditentukan di luar Pyongyang, ibukota Korea Utara, dengan beberapa orang kepercayaan dekat. Dikatakan Kim tampaknya secara normal terlibat dengan urusan negara dan belum ada gerakan atau reaksi darurat yang tidak biasa dari partai pemerintah, militer atau kabinet Korea Utara.

Gambar ini dirilis oleh KCNA pada 11 April 2020 menunjukkan Kim Jong Un mengambil bagian dalam pertemuan Biro Politik Komite Sentral Partai Buruh Korea [KCNA via Reuters]

Menurut KCNA, Kim memimpin pertemuan pada 11 April, membahas pencegahan coronavirus dan memilih saudara perempuannya sebagai anggota pengganti biro politik Partai Buruh yang berkuasa. Media pemerintah sejak itu melaporkan bahwa ia mengirim salam kepada Presiden Suriah Bashar al-Assad dan Presiden Kuba Miguel Díaz-Canel serta mengatur jamuan ulang tahun khusus untuk dua pejabat Korea Utara dan seorang centenarian baru.

Pyongyang – Korea Utara
Kim Yo Jong membantu kakaknya menandatangani pernyataan bersama setelah pertemuan puncak dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in di Wisma Negara Paekhwawon di Pyongyang, Korea Utara, pada 19 September 2018 [File: Pool Korps Pers Pyongyang via AP]
Absennya Kim dari media pemerintah sering memicu spekulasi.

Masalah suksesi
Pada 2014, ia menghilang dari mata publik selama hampir enam minggu sebelum muncul kembali dengan tongkat. Agen mata-mata Korea Selatan mengatakan beberapa hari kemudian bahwa ia memiliki kista dihapus dari pergelangan kakinya.

Pemerintah dan media di luar Korea Utara memiliki catatan beragam dalam melacak perkembangan di antara para elit penguasa, yang dipersulit oleh kontrol informasi yang ketat Korut tentang mereka. Pada tahun 2016, media Korea Selatan mengutip pejabat intelijen yang mengatakan Kim telah memiliki mantan kepala militer yang dieksekusi karena korupsi dan tuduhan lainnya. Namun berbulan-bulan kemudian, media pemerintah Korea Utara memperlihatkan Ri Yong Gil hidup dan melayani di jabatan senior yang baru.

Tidak jelas apa yang akan terjadi jika Kim absen karena masalah kesehatan atau meninggal.

Dengan tidak ada perincian yang diketahui tentang anak-anak muda Kim, analis mengatakan saudara perempuan Kim dan loyalis dapat membentuk sebuah kabupaten sampai seorang penerus cukup dewasa untuk mengambil alih.

“Asumsi dasarnya mungkin adalah seseorang dalam keluarga itu,” kata Penasihat Keamanan Nasional Robert O’Brien dalam komentar yang dibuat ke saluran Fox News. “Tapi sekali lagi, masih terlalu dini untuk membicarakan hal itu karena kita tidak tahu apa kondisi Ketua Kim dan kita harus melihat bagaimana hasilnya.”

Cheong Seong-Chang, seorang analis di Institut Sejong swasta di Korea Selatan mengatakan pergolakan politik tidak akan mungkin terjadi karena saudara perempuan Kim, Kim Yo Jong sudah melakukan pengaruh yang signifikan dalam pemerintahan, dan sebagian besar anggota kepemimpinan Korea Utara berbagi minat dengan Kim keluarga dalam mempertahankan sistem Utara.

Namun, Koh Yu-hwan, seorang pakar Korea Utara di Universitas Dongguk Seoul dan penasihat kebijakan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, melihat kemungkinan perebutan kekuasaan yang keras.

Sementara saudara perempuannya kemungkinan besar akan muncul sebagai pemimpin selama masa transisi, anggota elit elit lainnya dapat mencoba untuk membuatnya menjadi boneka sementara membuat keputusan penting dari bayang-bayang, kata Koh.

Fakta bahwa Korea Utara adalah masyarakat yang sangat patriarkal telah membuat beberapa orang bertanya-tanya apakah Kim Yo Jong hanya akan berfungsi sebagai tokoh sementara dan kemudian digantikan oleh kepemimpinan kolektif yang sama dengan yang didirikan setelah kematian diktator komunis lainnya.

“Politik Korea Utara dan tiga transfer kekuasaan turun-temurun berpusat pada laki-laki. Saya bertanya-tanya apakah dia benar-benar dapat mengatasi perebutan kekuasaan sosialis berdarah dan menggunakan kekuatannya,” kata Nam Sung-wook, seorang profesor di Universitas Korea di Korea Selatan.

Kim Yo Jong membantu kakaknya menandatangani pernyataan bersama setelah pertemuan puncak dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in di Wisma Negara Paekhwawon di Pyongyang, Korea Utara, pada 19 September 2018 [File: Pool Korps Pers Pyongyang via AP]

Sebuah kepemimpinan kolektif kemungkinan akan dipimpin oleh Choe Ryong Hae, kepala negara seremonial Korea Utara yang secara resmi menempati peringkat 2 dalam hierarki kekuasaan negara saat ini, kata Nam.

Tetapi Choe masih bukan anggota keluarga Kim, dan itu bisa menimbulkan pertanyaan tentang legitimasinya dan menempatkan Korea Utara ke dalam kekacauan politik yang lebih dalam, menurut pengamat lain.

Anggota keluarga Kim lainnya yang mungkin mengambil alih termasuk Kim Pyong Il, saudara tiri Kim Jong Il yang berusia 65 tahun yang dilaporkan kembali ke rumah pada November setelah berpuluh-puluh tahun di Eropa sebagai diplomat.

Usia Kim Pyong I “bisa menjadikannya orang terdepan untuk kepemimpinan kolektif oleh Komisi Urusan Negara dan bupati untuk penerus generasi penerus yang disukai,”Kata Nam.(Aljazeera)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *