Militer AS mengklaim Rusia mengirim peralatan militer ke Libya

Beritatanahair.com

Rusia mengirim senjata untuk mendukung para pejuang yang setia kepada Haftar karena melanggar embargo senjata, demikian kata militer AS.

Militer Amerika Serikat mengatakan Rusia tampaknya mengirim lebih banyak peralatan militer ke tentara bayarannya di Libya, termasuk di kota titik nyala Sirte, yang melanggar embargo senjata.

Komando Afrika militer AS (AFRICOM) mengatakan pada hari Jumat ada semakin banyak bukti dari foto satelit pesawat kargo militer Moskow, termasuk IL-6s, yang membawa pasokan kepada para pejuang dari kontraktor militer swasta Rusia Wagner Group.

“Pencitraan mencerminkan cakupan luas keterlibatan Rusia,” Brigadir Jenderal Angkatan Darat AS Gregory Hadfield, wakil direktur intelijen AFRICOM, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diposting di situs web komando militer.

“Mereka terus berupaya untuk mendapatkan pijakan di Libya.

“Peralatan pertahanan udara Rusia, termasuk SA-22, hadir di Libya dan dioperasikan oleh Rusia, Grup Wagner atau proksi mereka. Foto-foto juga menunjukkan truk utilitas Wagner dan kendaraan lapis baja Rusia yang tahan-ranjau, penyergapan penyergapan juga ada di Libya.” “Jenis dan volume peralatan menunjukkan niat ke arah kemampuan tindakan tempur ofensif yang berkelanjutan.”

Libya terjerumus ke dalam kekacauan oleh pemberontakan yang didukung NATO 2011 yang menggulingkan dan membunuh pemimpin lama negara Libya Kolonel Muammar Gaddafi.

Keterangan Gambar : Seorang anggota Petroleum Facilities Guard terlihat di pintu masuk Kilang Minyak Azzawiyah, di Zawiyah barat Tripoli, Libya [Ismail Zitouy / Reuters]

Negara kaya minyak itu sejak saat itu telah terpecah, dengan Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diakui secara internasional mengendalikan ibukota, Tripoli, dan barat laut, sementara komandan militer pemberontak Khalifa Haftar dan Tentara Nasional Libya (LNA) yang bergaya diri di Benghazi menguasai timur.

Haftar didukung oleh Uni Emirat Arab, Mesir dan Rusia, sedangkan GNA didukung oleh Turki.

Pada Mei, sebuah laporan AS yang bocor mengatakan kontraktor militer swasta Rusia Wagner Group mengerahkan sekitar 1.200 tentara bayaran ke Libya untuk memperkuat pasukan Haftar.

Laporan setebal 57 halaman oleh pemantau sanksi independen, yang diserahkan ke komite sanksi Libya Dewan Keamanan PBB (DK PBB), mengatakan Wagner mengerahkan tentara bayaran dalam tugas militer khusus, termasuk tim penembak jitu.

Para pemantau sanksi PBB mengidentifikasi lebih dari dua lusin penerbangan antara Rusia dan Libya timur dari Agustus 2018 hingga Agustus 2019 dengan pesawat sipil “terkait erat, atau dimiliki oleh” Grup Wagner atau perusahaan terkait.

Para pemantau juga mencantumkan rincian 122 operator Wagner yang “banyak di antaranya kemungkinan besar sedang beroperasi, atau telah beroperasi, di dalam Libya”.

Rusia dan LNA sama-sama membantah pernyataan militer AS sebelumnya bahwa Moskow mengirim jet tempur untuk mendukung pasukan Wagner di negara Afrika Utara.

Ketika ditanya pada bulan Januari apakah Grup Wagner bertempur di Libya, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan jika ada orang Rusia di Libya, mereka tidak mewakili negara Rusia, mereka juga tidak dibayar oleh negara.

Klaim AFRICOM datang setelah pertemuan Rabu antara delegasi Turki dan Rusia di Ankara untuk membahas perang Libya.

Kedua pihak sepakat untuk melanjutkan upaya gencatan senjata abadi di negara itu, menurut kementerian luar negeri Turki.

Sebuah pernyataan bersama yang dikeluarkan setelah pertemuan itu mengatakan kedua pihak telah sepakat untuk bekerja sama dan mendorong faksi-faksi yang menentang Libya untuk menciptakan “syarat-syarat bagi gencatan senjata yang berkelanjutan dan upaya bersama untuk memajukan dialog politik.

SUMBER: AL JAZEERA DAN BADAN BERITA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *