Rusia menolak klaim senjata ruang angkasa sebagai ‘propaganda’

Beritatanahair.com

Moskow merespons setelah Komando Luar Angkasa AS menuduh Rusia melakukan uji coba penembakan senjata anti-satelit di luar angkasa.Rusia menolak tuduhan dari Amerika Serikat dan Inggris bahwa mereka telah menguji senjata anti-satelit di luar angkasa sebagai “propaganda”.

Moskow menanggapi setelah Komando Luar Angkasa AS pada hari Kamis menuduh Rusia melakukan uji coba senjata anti-satelit di luar angkasa dan memperingatkan ancaman terhadap sistem AS adalah “nyata, serius dan meningkat”.Kepala Direktorat Antariksa Inggris, Air Vice-Marshal Harvey Smyth, juga bereaksi, tweeting bahwa “tindakan semacam ini mengancam penggunaan ruang secara damai”.

Kementerian luar negeri Rusia bersikeras pada “komitmen Moskow untuk kewajiban pada penggunaan non-diskriminatif dan studi ruang dengan tujuan damai.”Kami menyerukan rekan-rekan AS dan Inggris kami untuk menunjukkan profesionalisme dan alih-alih beberapa serangan informasi propaganda, duduklah untuk pembicaraan,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan, Jumat.

AS mengatakan Rusia melakukan “uji non-destruktif senjata anti-satelit berbasis ruang”.”Jelas ini tidak dapat diterima,” tweeted negosiator perlucutan senjata AS Marshall Billingslea, menambahkan bahwa itu akan menjadi “masalah utama” yang dibahas minggu depan di Wina, di mana ia sedang dalam pembicaraan tentang penerus perjanjian perjanjian START Baru.

Perjanjian itu membatasi hulu ledak nuklir AS dan Rusia – dua negara adidaya era Perang Dingin.Kementerian luar negeri Rusia mengatakan tes yang dilakukan oleh kementerian pertahanan negara itu pada 15 Juli “tidak menciptakan ancaman bagi peralatan ruang angkasa lainnya dan yang paling penting, tidak melanggar norma atau prinsip hukum internasional”.Ini, pada gilirannya, menuduh AS dan Inggris bergerak untuk mengembangkan persenjataan anti-satelit.

Satelit inspektur

AS dan Inggris “secara alami diam tentang upaya mereka sendiri”, katanya, mengklaim negara memiliki “program tentang kemungkinan penggunaan ‘satelit inspektur’ dan ‘perbaikan satelit’ sebagai senjata kontra-satelit”.Mengomentari sebelumnya pada tuduhan, Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan Rusia mendukung “demiliterisasi penuh ruang dan tidak mendasarkan segala jenis senjata di ruang”.

Komando Luar Angkasa AS mengatakan tes itu terdiri dari satelit Rusia yang disebut Cosmos 2543 yang menyuntikkan sebuah benda ke orbit.

Media negara Rusia melaporkan pada bulan Desember sebuah satelit bernama Cosmos-2542, yang diluncurkan pada November 2019 oleh militer Rusia, mengeluarkan satu lagi satelit yang lebih kecil di luar angkasa.Kementerian pertahanan Rusia mengatakan, satelit inspektur itu dimaksudkan untuk “memantau kondisi satelit Rusia”, tetapi harian negara, Rossiiskaya Gazeta, mengatakan pihaknya juga bisa “mendapatkan informasi dari satelit orang lain”.

Sistem ini sama dengan yang dibuat Komando Antariksa awal tahun ini, ketika bermanuver di dekat satelit pemerintah AS, kata Jenderal Jay Raymond, kepala Komando Luar Angkasa AS.”Ini adalah bukti lebih lanjut dari upaya berkelanjutan Rusia untuk mengembangkan dan menguji sistem berbasis ruang, dan konsisten dengan doktrin militer Kremlin yang diterbitkan untuk menggunakan senjata yang menyimpan aset ruang angkasa AS dan sekutu dalam bahaya,” kata Raymond.

Ini adalah contoh terbaru dari satelit Rusia yang berperilaku “tidak konsisten dengan misi mereka”, ucap Komando Antariksa menambahkan.”Peristiwa ini menyoroti advokasi munafik Rusia atas kendali senjata luar angkasa,” kata Christopher Ford, asisten menteri luar negeri AS untuk pengendalian senjata.

Pernyataan itu juga datang ketika China meluncurkan bajak ke Mars pada hari Kamis, sebuah perjalanan yang bertepatan dengan misi AS yang sama ketika kekuatan membawa persaingan mereka ke luar angkasa.

SUMBER: BADAN AFP News

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *