Kemenag RI Dukung Sinergi Lintas Pihak untuk Berdayakan Ekonomi Pesantren

Pandeglang , Beritatanahair.com

Direktur Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren (PD Pontren) Kemenag Waryono Abdul Ghofur mengapresiasi inisiatif Forum Silaturahmi Pondok Pesantren (FSPP) untuk menggandeng banyak pihak dalam pemberdayaan ekonomi pesantren.

“Kemenag siap bersinergi. Karena memang perlu sinergi lintas pihak untuk memberdayakan ekonomi pesantren,” terang Waryono saat berbicara pada Refleksi Akhir Tahun: ‘Memperkokoh Jati Diri Lembaga  Tafaqquh fid Din dan Penggerak Ekonomi Kerakyatan Berbasis Pesantren dan Komunitas’, Sabtu (19/12). 

Acara ini berlangsung di Aula Pesantren Modern Al Mizan 2 Pandeglang Banten. FSPP merupakan forum yang mewadahi hampir 5000 pesantren di Banten.

Hadir dalam acara ini, Ketua Umum Insan Tani dan Nelayan Indonesia (INTANI) Guntur  Subagja Mahardika, Presiden Indonesia – Arab Bussines Council, Hasan Gaido, Ketua MUI Banten, A.M. Romly, Ketua Presidium Forum Silaturahmi Pondok Pesantren (FSPP) KH. Sulaeman Effendi, dan pimpinan pesantren provinsi Banten.

Menurut Waryono, pemberdayaan ekonomi pesantren memerlukan bantuan dari berbagai pihak. Karenanya, Kemenag mendukung setiap inisiatif program  pemberdayaan dengan konsepnya Colaborative Advantages. 

“Konsep pemberdayaan yang melibatkan berbagai pihak dari hulu hingga ke Hilir sanga penting sehingga tercipta sustainable program /program yang berkelanjutan,” tandasnya. 

Sebelumnya, Hasan Gaido yang merupakan inisiator acara ini menjelaskan bahwa kemandirian adalah jatidiri pesantren. Sejak dulu pesantren sudah mandiri. Saat ini, pesantren yang memiliki berbagai potensi sumberdaya harus menunjukan identitas kemandirian, khususnya di bidang pertanian. Menurutnya, penguatan Tafaquh Fiddin yang sudah menjadi core pesantren harus diimbangi dengan penguatan ekonomi. 

“Jati diri pesantren sebagai institusi yang mandiri harus ditunjukkan,” ujarnya. 

Hasan Gaido lalu menawarkan solusi melalui program ABG Cantik: Akademisi, Bisnis, Government dan Comunitas. Sinergi empat komponen itu diharapkan dapat mempercepat tercapainya program ketahanan pangan dan mengembalikan kejayaan pesantren sebagai lembaga pemberdayaan masyarakat berbasis komunitas.

Sejalan dengan itu, Guntur Subagja Mahardika Ketua INTANI sekaligus asisten staf khusus Wakil Presiden menuturkan  bahwa  pemberdayaan ekonomi pesantren ini sejalan dengan program Ketahanan Pangan berbasis Pesantren yang dicanangkan oleh Wapres KH. Ma’ruf Amin. “Ini sesuai dengan konsep pemberdayaan ekonomi yang dicanangkan oleh Bapak Wapres, yaitu Konsep Ketahanan pangan berbasis Pesantren,” ujar Guntur. 

Dia berharap, program ketahanan pangan ini dapat menekan angka stanting di masyarakat pada satu sisi, karena pemenuhan gizi terjamin, dan pada sisi lain dapat menggerakkan ekonomi kerakyatan, terutama di desa di mana banyak pesantren berada.

(bta_003)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *